Untitled Document



dr. Indira Ratih, Sp.A

PERUT anak yang membuncit bisa terjadi pada berbagai macam penyakit, bergantung pada apa yang membuat perut membuncit. Melalui pemeriksaan, dokter dapat mengetahui  apakah isi perut itu cairan, benda padat, atau udara. Bila isinya cairan penyakitnya mungkin di hati, bila benda padat mungkin ada organ dalam seperti ginjal atau hati yang membesar atau bahkan tumor, bila isinya udara maka ini biasanya berhubungan dengan urusan saluran cerna. Masyarakat biasa menyebutnya sebagai kembung, istilah kedokterannya meteorismus.

Akumulasi udara di dalam saluran cerna anak bisa terjadi karena beberapa hal. Pertama, anak banyak menelan udara. Bayi yang sering menangis atau batuk, misalnya, akan banyak menelan udara. Demikian pula bayi akan banyak menelan udara bila teknik menyusuinya salah; puting kurang pas di mulut bayi atau dot tidak penuh dengan susu tetapi berisi udara.

Kedua, terjadi pembentukan gas yang berlebihan di dalam usus. Hal ini bisa terjadi karena adanya fermentasi makanan yang tidak diserap oleh bakteri usus yang berlebihan. Jadi, bisa terjadi pada anak dengan gangguan pencernaan dan penyerapan makanan atau terjadi infeksi yang menyebabkan pertumbuhan bakteri usus yang berlebihan. Bisa pula terjadi karena mengonsumsi makanan yang flatugenik ( membentuk gas)  secara berlebihan, seperti ubi, keju, kol, sawi, dan sejenisnya.

Ketiga, akumulasi gas di dalam usus bisa pula terjadi karena peristaltik usus melemah. Contohnya, pada kekurangan kalium yang sering terjadi pascadiare, atau karena pemberian obat yang dapat melemahkan peristaltik usus. Melemahnya peristaltic usus juga bisa terjadi pada penyakit berat.

Keempat, sumbatan usus dapat menghalangi pengeluaran gas melalui anus, akibatnya terjadi akumulasi gas dan anak mengalami kembung. Pada kasus sumbatan usus, anak harus dirujuk ke dokter  untuk melihat apakah terdapat kelainan yang memerlukan pembedahan. Kadang kala sembelit yang lama pun dapat menimbulkan perut kembung. Pada kasus kembung yang memerlukan tindakan bedah, biasanya ditemukan pula gejala lain, seperti nyeri perut yang hebat, muntah menetap, muntah hijau dan sembelit.

Pada bayi sebelum berusia 2 bulan kembung sering terjadi karena intoleransi laktosa. Asupan susu yang banyak tetapi kadar enzim pencernaannya dalam usus belum sempurna, akibatnya terjadi fermentasi  susu yang tidak diserap usus yang menghasilkan gas yang berlebihan. Hal ini pula yang dapat memberikan gejala kolik pada bayi.

Kembung sering pula terjadi pada anak yang kurang gizi, biasanya akibat kombinasi gangguan pencernaan, pertumbuhan bakteri usus yang berlebihan, dan gangguan peristaltik usus akibat kekurangan elektrolit.

Sebagai kesimpulan. Kembung dapat disebabkan berbagai penyakit. Oleh karena itu, bawalah anak Anda ke dokter untuk mendeteksi penyebabnya dan mendapat pengobatan yang memadai. Atau silahkan datang langsung ke RSU Kumala Siwi Mijen Kudus.  (Jam praktek dokter anak : Senin, Selasa, Kamis, dan Jumat : 09.00 - 12.00, Rabu : 15.00 - Selesai).


16 September 2016, by admin

Our Service

Pelayanan dan Penunjang Medis

About Us

Website ini sebagai Sarana Promosi RSU Kumala Siwi Kudus dalam melakukan Pelayanan kepada Masyarakat. Percayakan kesehatan keluarga Anda pada Kami.

ADDRESS

  • Address: Jl. Jepara KM. 6 Desa Mijen Kecamatan Kaliwungu 59316 Kudus
  • Email: rsuks.info@gmail.com
  • Website: www.rsukumalasiwi.com
  • Reg :(0291) 424 555 1/ 424 555 4/ 410 123 3
  • Amb/IGD :(0291) 424 555 2
  • Fax:(0291) 424 554 8
  • Pages : RSU Kumala Siwi Kudus

Jam Besuk

PAGI :
Jam 11.00 - 14.00 : R. Perawatan

MALAM :
Jam 17.00 - 19.00 : R. Perawatan